forum roma rome italia

Koloseum Roma - Perlindungan UNESCO

Pusat bersejarah Roma

koloseum dan forum roma

Sintesis Singkat

Properti Warisan Dunia ini mencakup seluruh pusat bersejarah Roma di dalam tembok kota yang paling luas pada abad ke-17, serta Basilika Santo Paulus di Luar Tembok. Properti yang kompleks dan bertingkat ini mencakup area arkeologi luar biasa yang terintegrasi dalam tatanan kota, yang menghasilkan ansambel yang sangat istimewa. Didirikan di tepi sungai Tiber pada tahun 753 SM, menurut legenda, oleh Romulus dan Remus, Roma pertama kali menjadi pusat Republik Romawi, kemudian Kekaisaran Romawi, dan pada abad ke-4, menjadi ibu kota dunia Kristen. Roma Kuno diikuti oleh Roma Kristen sejak abad ke-4. Kota Kristen dibangun di atas kota kuno, dengan menggunakan kembali ruang, bangunan, dan material. Sejak abad ke-15, para Paus mendorong pembaharuan besar-besaran terhadap kota dan citranya, yang mencerminkan semangat klasisisme Renaisans dan, kemudian, Barok. Sejak berdirinya, Roma terus dikaitkan dengan sejarah kemanusiaan. Sebagai ibu kota kekaisaran yang mendominasi dunia Mediterania selama berabad-abad, Roma kemudian menjadi ibu kota spiritual dunia Kristen.

Colosseum tidak hanya digunakan untuk kontes Gladiator

Kriteria (i) : Properti ini mencakup serangkaian kesaksian dengan nilai artistik yang tak tertandingi yang dihasilkan selama hampir tiga ribu tahun sejarah: monumen-monumen kuno (seperti Colosseum, Pantheon, kompleks Forum Romawi dan Kekaisaran), benteng-benteng yang dibangun selama berabad-abad (seperti tembok kota dan Castel Sant'Angelo), perkembangan kota dari masa Renaisans dan Barok hingga masa modern (seperti Piazza Navona dan "Trisula" yang ditandai oleh Sixtus V (1585-1590), termasuk Piazza del Popolo dan Piazza di Spagna), bangunan sipil dan religius, dengan dekorasi bergambar, mosaik, dan pahatan yang mewah (seperti Capitoline Hill dan Istana Farnese dan Quirinale, Ara Pacis, Basilika Utama Santo Yohanes Lateran, Santo Maria Mayor, dan Santo Paulus di Luar Tembok), semuanya diciptakan oleh beberapa seniman paling terkenal sepanjang masa.

Kriteria (ii): Selama berabad-abad, karya-karya seni yang ditemukan di Roma memiliki pengaruh yang menentukan dalam perkembangan perencanaan kota, arsitektur, teknologi, dan seni di seluruh dunia. Pencapaian Roma kuno di bidang arsitektur, lukisan, dan pahatan berfungsi sebagai model universal tidak hanya di zaman kuno, tetapi juga pada periode Renaisans, Barok, dan Neoklasik. Bangunan-bangunan klasik dan gereja-gereja, istana, dan alun-alun di Roma telah menjadi titik acuan yang tidak perlu dipertanyakan lagi, bersama dengan lukisan dan pahatan yang memperkayanya. Dengan cara tertentu, di Roma-lah seni Barok lahir dan kemudian menyebar ke seluruh Eropa dan ke benua lainnya.

rome colosseum italia

Kriteria (iii): Nilai situs arkeologi Roma, pusat peradaban yang dinamai sesuai dengan nama kota itu sendiri, telah diakui secara universal. Roma telah mempertahankan sejumlah besar peninggalan kuno yang luar biasa yang selalu terlihat dan masih dalam kondisi pelestarian yang sangat baik. Situs-situs ini menjadi saksi unik dari berbagai periode perkembangan dan gaya seni, arsitektur, dan desain kota, yang mencirikan lebih dari satu milenium sejarah.

Kriteria (iv): Pusat bersejarah Roma secara keseluruhan, serta bangunan-bangunannya, menjadi saksi dari rangkaian sejarah selama tiga milenium yang tak terputus. Karakteristik khusus dari situs ini adalah stratifikasi bahasa arsitektur, berbagai tipologi bangunan dan perkembangan asli dalam perencanaan kota yang terintegrasi secara harmonis dalam morfologi kota yang kompleks.

Kriteria (v): Yang patut disebutkan adalah monumen-monumen sipil yang signifikan seperti Forum, Pemandian, tembok kota, dan istana; bangunan-bangunan religius, mulai dari contoh-contoh luar biasa dari basilika Kristen awal Saint Mary Major, St John Lateran, dan St Paul's Outside the Walls hingga gereja-gereja Barok; sistem air (drainase, saluran air, air mancur Renaisans dan Barok, serta tembok-tembok penahan air dari abad ke-19 di sepanjang Sungai Tiber). Keragaman gaya yang sangat kompleks ini berpadu menjadi satu kesatuan yang unik, yang terus berkembang seiring berjalannya waktu.

Kriteria (vi): Selama lebih dari dua ribu tahun, Roma telah menjadi ibu kota sekuler dan religius. Sebagai pusat Kekaisaran Romawi yang melebarkan sayap kekuasaannya ke seluruh dunia yang saat itu dikenal, kota ini merupakan pusat peradaban yang tersebar luas yang menemukan ekspresi tertingginya dalam hukum, bahasa, dan sastra, dan tetap menjadi dasar budaya Barat. Roma juga telah dikaitkan secara langsung dengan sejarah iman Kristen sejak awal mula berdirinya. Kota Abadi selama berabad-abad, dan tetap menjadi simbol dan salah satu tujuan ziarah yang paling dihormati, berkat Makam Para Rasul, Orang Suci dan Martir, dan kehadiran Paus.

koloseum roma

Integritas

Properti Warisan Dunia Pusat Bersejarah Roma, Properti Takhta Suci di Kota yang Menikmati Hak Ekstrateritorial dan San Paolo Fuori le Mura, mengandung semua elemen penting yang diperlukan untuk mengekspresikan Nilai Universal yang Luar Biasa.

Properti ini mencakup seluruh pusat bersejarah Roma, yang pertama kali tertulis di Daftar Warisan Dunia pada tahun 1980 dan diperluas pada tahun 1990 ke tembok-tembok Urban VIII, ke properti luar wilayah Tahta Suci, dan Basilika Santo Paulus di Luar Tembok, dengan demikian memastikan representasi lengkap dari nilai-nilai yang telah diakui sebelumnya. Properti yang ditandai dengan stratifikasi yang rumit ini mencakup beberapa pencapaian artistik paling penting dalam sejarah umat manusia, seperti area arkeologi, Basilika Kristen, dan mahakarya seni Renaisans dan Barok.

Properti ini terpapar sejumlah ancaman, termasuk tekanan pembangunan dan lingkungan, kerusakan bangunan bersejarah, bencana alam, tekanan pengunjung dan pariwisata, dan perubahan kerangka sosial dan ekonomi di pusat kota. Ada juga risiko vandalisme dan terorisme. Semua ini sedang ditangani oleh pengelola situs.

Keaslian

Kota bersejarah yang terus berubah selama berabad-abad ini, kini memiliki citra yang beraneka ragam dan khas. Sejak abad ke-19, kebijakan yang cermat dan menyeluruh telah diterapkan untuk melindungi warisan monumental dan arkeologinya, yang mengilhami aktivitas restorasi yang intens, berdasarkan prinsip-prinsip dan hukum yang lahir dari diskusi ilmiah yang pertama kali diuji di sini (restorasi Koloseum, Arch of Titus, dll.). Pekerjaan konservasi di Roma secara bertahap beralih dari monumen individu ke seluruh struktur bersejarah kota, yang mengarah pada ketentuan untuk perlindungan daerah perkotaan, yang memungkinkan untuk mempertahankan integritas distrik bersejarah yang sangat besar. Di Roma terdapat Istituto Centrale del Restauro (sekarang Istituto Superiore per la Conservazione e il Restauro), sebuah pusat studi internasional bergengsi yang berperan penting dalam penyusunan Piagam Pemulihan Venesia dan membantu mendefinisikan metodologi serta perangkat konservasi. Kota yang menjadi pusat peradaban sejak zaman dahulu kala ini masih menjadi pusat pertemuan dan pertukaran yang sangat hidup; kota ini memiliki kehidupan budaya, sosial, dan ekonomi yang kaya, serta menjadi tujuan utama bagi para peziarah dan wisatawan. Roma, dalam segala aktivitasnya, menganggap penting untuk melestarikan warisan budayanya yang luar biasa dan memastikan perlindungan yang efektif terhadap keasliannya.

lengkungan rome
foro romano

Persyaratan perlindungan dan pengelolaan

Properti ini sangat kompleks, tidak hanya karena ukurannya yang besar, tetapi juga karena berbagai fungsinya (juga merupakan pusat ibu kota Italia), institusi, dan statusnya sebagai properti transnasional yang melibatkan Italia dan Tahta Suci.

Dengan pendirian legal Roma Capitale - bekas Kotamadya Roma - sebagai lembaga publik dengan kekuasaan yang diperluas, Italia telah memulai proses penyederhanaan tata kelola pemerintahan, sehingga menyatukan dalam satu subjek kapasitas kelembagaan untuk menangani promosi dan presentasi properti.

Properti transnasional ini dilindungi oleh undang-undang Tahta Suci dan Republik Italia. Di pihak Takhta Suci, Undang-Undang No. 355 untuk Perlindungan Warisan Budaya (25 Juli 2001) melindungi situs tersebut. Perlindungan hukum di bawah undang-undang Italia meliputi, di tingkat nasional, Keputusan Legislatif No. 42 (22 Januari 2004), dan di tingkat regional, UU No. 24 (6 Juli 1998) dan Rencana Lanskap Teritorial yang menguraikan strategi perlindungan warisan lanskap.

Di tingkat lokal, Rencana Umum Tata Kota Roma mengatur seluruh wilayah kota dan merupakan alat yang inovatif dan fleksibel untuk perlindungan, promosi, dan presentasi properti Warisan Dunia. Secara khusus, rencana ini memperluas klasifikasi "kota bersejarah" ke seluruh properti Warisan Dunia dan ke area sekitar kota. Di sini, peraturan tersebut mempertimbangkan integritas struktur kota dan fitur tipologi bangunan, sehingga memungkinkan praktik dan kontrol kualitas yang berbeda. Peraturan ini memilih, mendefinisikan dan mengatur area perencanaan strategis (misalnya Sungai Tiber, Forum, tembok kota), serta area-area yang berpotensi untuk pengembangan. Rencana ini juga menguraikan mekanisme penggalangan dana untuk konservasi, promosi dan presentasi situs.

Selain itu, Roma Capitale telah mengembangkan rencana strategis yang berisi tindakan dan intervensi utama yang bertujuan untuk melindungi dan mempromosikan nilai-nilai properti.

Roma Capitale, Kementerian Warisan dan Kegiatan Budaya, Wilayah Lazio dan Vikariat Roma telah menandatangani Protokol Perjanjian untuk pengelolaan situs tersebut. Protokol ini mengidentifikasi Roma Capitale sebagai lembaga rujukan untuk properti tersebut dan menyerukan pembentukan Komisi Teknis-Ilmiah, yang kemudian diperluas untuk memasukkan anggota yang ditunjuk oleh Tahta Suci, untuk menyusun Rencana Pengelolaan.

Sehubungan dengan penyusunan Rencana Pengelolaan, Komisi telah meninjau secara sistematis rencana aksi dari lembaga-lembaga yang kompeten, dengan fokus pada isu-isu kritis, peluang dan kebutuhan dari sudut pandang manusia dan lingkungan, dan mempromosikan lokakarya dan sesi mendengarkan dengan partisipasi para pemangku kepentingan utama.

colosseum rome

Ingin Mengetahui lebih lanjut tentang Colosseum & Roma? Pesan tur Anda sekarang & dapatkan harga terbaik!

Nikmati tur berpemandu penuh melalui sejarah Koloseum Roma

dari
Rp 1476174
Rp 1.180.939,51
Penawaran waktu terbatas

Pilihan populer

Tur Lantai Arena Colosseum

Array
Array

Masuki Colosseum di lantai dasar dan berjalanlah ke lantai Arena melalui gerbang gladiator. Rasakan keseruan berdiri di sana layaknya seorang gladiator sungguhan. Dengan akses prioritas, Anda dapat mengakses tingkat kedua dan belajar tentang kehidupan Romawi kuno dan pertarungan gladiator selama tur yang mendebarkan ini.

dari
Rp 1089557
Rp 871.645,83
Nilai terbaik

Lewati Garis

Tur Berpemandu Colosseum

Array
Array

Pesan tur berpemandu ini dan temukan simbol kota Roma - Colosseum yang megah. Bersiaplah terpukau dengan kemegahannya saat Anda menjelajahi Forum Romawi dan Bukit Palatine, tempat para kaisar pernah berkeliaran. Biarkan pemandu yang penuh semangat menghidupkan kembali Roma kuno, mengungkap rahasia menarik dari reruntuhannya yang ikonik!

dari
Rp 3145657
Rp 2.233.416,70
Buku terlaris

Penawaran Waktu Terbatas

Tur Bawah Tanah Colosseum

Array
Array

Jelajahi area tersembunyi Colosseum dengan Tur Bawah Tanah yang unik ini. Dapatkan akses istimewa ke bagian Colosseum yang tidak tersedia dengan tiket standar. Berjalanlah melalui koridor yang digunakan oleh para gladiator untuk memasuki area bawah tanah. Temukan ruang-ruang, kandang binatang buas, perangkap, tempat penyimpanan senjata, dan terowongan di bawah lantai yang mengarah ke Arena.

dari
Rp 2671172
Kesepakatan terbaik

Tur Kombinasi

Tur Colosseum & Vatikan

Array
Array

Jelajahi Colosseum, Museum Vatikan, dan Kapel Sistina dengan pemandu ahli. Mereka akan memberi tahu Anda semua tentang sejarah arena dan mahakarya seperti "Penciptaan Adam" karya Michelangelo di langit-langit Sistina. Termasuk di dalamnya adalah akses tanpa antrean sehingga Anda dapat menghabiskan lebih banyak waktu untuk melihat arsitektur Romawi kuno dan mahakarya dunia.